Sabtu, 06 Juli 2013

Beruang Cokelat dan Si Kancil


Ada seekor Beruang Cokelat yang bertubuh besar dan tinggi. Ia selalu terpesona saat mendengar burung-burung berkicau sangat riang. Beruang Cokelat ingin bisa berkicau seperti burung-burung itu, tapi ia tidak mampu untuk melakukannya. Suatu hari ia tersesat di ladang dekat perkampungan warga. Ia sangat takjub melihat seorang anak gembala meniup seruling dengan merdu sekali. Beruang kembali masuk hutan dan menceritakan pengalamannya pada si Kancil.

Suatu ketika si Kancil berjalan-jalan. Sampailah ia di rerumpunan pohon bambu. Karena lelah ia beristirahat di tempat tersebut. Tiba-tiba ia mendengar derit suara bambu yang cukup merdu walau tidak semerdu suara seruling gembala yang diceitakan oleh Beruang Cokelat.

Berpikirlah ia untuk berbuat jahil pada Beruang Cokelat. Berhari-hari ia mencari Beruang, akhirnya ia menemukan Beruang Cokelat yang sedang berendam disebuah sungai.

"Cil ! yuk berendam, udara disini sangat panas nih.,"
"Hai Beruang...," kata Kancil.
"Beruang apa kau suka musik? jika iya, mari ikut denganku akan kutunjukkan padamu suatu musik yang sangat merdu sekali"
"Wah, benar tidak nih Cil? Ayo berangkat!" kata Beruang.

Dari kejauhan Beruang melihat Kancil seolah-olah sedang mempermainkan seruling dari bambu.

"Cil daripada aku hanya melihat saja, ajarilah aku mempermainkan seruling itu," kata Beruang sambil mendekati Kancil.

"Boleh, julurkan lidahmu, tempelkan ke celah seruling bambu yang panjang ini," kata Kancil.

Kancil segera bersiul memanggil angin. Setelah beberapa saat angin berhembus dan menggoyang-goyakan pohon bambu. Bambu berderit, menjepit ujung lidah beruang. Beruang menjerit kesakitan untunglah ia segera mencabut lidahnya.

Sadarlah Beruang Cokelat, bahwa Kancil sengaja menipunya. Tapi ia tidak marah, sebab derit suara bambu itu terdengar merdu.

Begitu merdunya derit suara bambu itu sehingga Beruang Cokelat terlelap tidur di bawah pohon bambu itu.

Tidak ada komentar